Pertama di Jawa Timur, Bank Jatim Bersama RSUD Srengat Launching Bring Hardja

Direktur Manajemen Risiko Bank Jatim Eko Susetyono, Bupati Blitar, Rini Syarifah, dan Direktur RSUD Srengat, Mochammad Baehaki. (Ist)
Direktur Manajemen Risiko Bank Jatim Eko Susetyono, Bupati Blitar, Rini Syarifah, dan Direktur RSUD Srengat, Mochammad Baehaki. (Ist)
b-news.id leaderboard

KABUPATEN BLITAR | B-news.id - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) terus mendukung berbagai program dari pemerintah daerah di seluruh Jawa Timur, terutama untuk perkembangan digitalisasi.

Hal tersebut diwujudkan melalui keikutsertaan Bank Jatim pada launching Inovasi Bring Hardja (bridging host to host aplikasi e-BLUD RSUD Srengat dengan Bank Jatim) di RSUD Srengat Blitar pada Senin (24/6).

Bertempat di RSUD Srengat, kegiatan launching tersebut dihadiri oleh Direktur Manajemen Risiko Bank Jatim Eko Susetyono, Bupati Blitar, Rini Syarifah, dan Direktur RSUD Srengat, Mochammad Baehaki.

Eko menjelaskan, inovasi Bring Hardja ini merupakan yang pertama di Jawa Timur, dimana data pembayaran dari sistem aplikasi SIPD e-BLUD RSUD Srengat akan langsung diterima pada sistem Bank Jatim. Sehingga diharapkan dengan adanya aplikasi tersebut dapat mempercepat dan mempermudah transaksi penerimaan pembayaran jasa layanan kesehatan di RSUD Srengat karena telah terintegrasi dengan sistem BJTM.

”Ini wujud sinergitas yang luar biasa antara Bank Jatim dengan Pemkab Blitar, khususnya RSUD Srengat. Dengan demikian pembayaran dapat dilakukan lebih cepat dan efisien,” katanya.

Menurut Eko, kolaborasi strategis antara sektor perbankan dan kesehatan seperti ini menandakan bahwa Bank Jatim berkomitmen ikut mendukung kemudahan pelayanan kesehatan yang berkualitas.

”Sinergitas dengan RSUD Srengat ini memiliki banyak tujuan. Salah satunya meningkatkan aksesbilitas dan kualitas pelayanan Kesehatan bagi masyarakat Kabupaten Blitar. Sehingga dengan layanan perbankan yang terintegrasi seperti di Bring Hardja ini, kami berharap masyarakat bisa semakin mudah mengakses pembayaran dan Bank Jatim dapat memberikan kontribusi nyata dalam meningkatkan sektor kesehatan di Kabupaten Blitar,” paparnya.

Baca Juga : Bank Jatim dan PW Muhammadiyah Jawa Timur Jalin Kerjasama Layanan Jasa Keuangan

Selain itu, lanjut Eko, kerjasama ini juga merupakan langkah kolaborasi yang dapat menghadirkan manfaat bagi kedua belah pihak. Bank Jatim berharap kerja sama serupa dapat terus terjalin di masa yang akan datang.

“Kerjasama ini merupakan salah satu bentuk kolaborasi yang dilakukan antara Bank Jatim dengan RSUD Srengat sebagai mitra strategis Pemerintah Kabupaten Blitar. Kesepakatan ini diharapkan dapat membawa manfaat bagi kedua belah pihak sekaligus membuka gerbang kerjasama lainnya di waktu yang akan datang,” ungkap Eko.

Baca Juga : Jajaran Direksi BankJatim Mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 Hijriyah Tahun 2024

Dalam kesempatan tersebut, Rini Syarifah mengungkapkan, Bring Hardja terdiri dari dua kata. Yaitu Bring yang artinya membawa dan Hardja yang artinya keberuntungan/kemakmuran. Sehingga dengan dilaunchingnya Bring Hardja tersebut diharapkan dapat membawa keberuntungan dan kemudahan bagi masyarakat Blitar.

”Dengan adanya inovasi Bring Hardja semoga dapat mewujudkan komitmen untuk beradaptasi dengan perkembangan zaman yang serba digital. Langkah ini juga senafas dengan Panca Bhakti ke-3 yaitu pelayanan publik berbasis e-government,” ucapnya.

Rini juga mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas sinergitas yang telah dilakukan bersama Bank Jatim. Dengan launching tersebut, pihaknya berharap dapat semakin memberikan layanan terbaik kepada semua pasiennya dan bisa membawa manfaat yang positif bagi kedua belah pihak.

”Kami percaya kerjasama ini akan berdampak positif bagi pengembangan bisnis Bank Jatim dan juga peningkatan layanan kesehatan di RSUD Srengat. Semoga hubungan yang telah baik ini dapat terus terjalin ke depannya,” tutup Rini. (za) 

b-news.id skyscraper

Berita Lainnya

b-news.id skyscraper