Lantik Anggota Komisi Informasi Jatim, Gubernur Khofifah : Segera Tancap Gas di Tengah Pesatnya Arus Informasi Tahun Politik

Gubernur Khofifah foto bersama usai pelantikan. (Ist)
Gubernur Khofifah foto bersama usai pelantikan. (Ist)
b-news.id leaderboard

SURABAYA | B-news.id - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa melantik Anggota Komisi Informasi Provinsi Jawa Timur untuk masa jabatan 2023-2027, di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jumat (24/11). 

Pelantikan ini merupakan tindak lanjut dari Surat Keputusan Gubernur Jawa Timur nomor 188/491/KPTS/013/2023 tentang Komisi Informasi Provinsi Jawa Timur Tahun 2023-2027. Di mana, ada lima orang yang dilantik langsung oleh Gubernur Khofifah. Yakni Edi Purwanto, Elis Yusniyawati, A. Nur Aminuddin, M. Sholahuddin, dan Yunus Mansur Yasin. 

Dalam kesempatan ini, secara khusus Gubernur Khofifah meminta para komisioner untuk langsung tancap gas. Sebab, mereka dilantik di tengah tahun politik yang mana arus informasi saat ini sangat pesat dan serba cepat.

"Mereka masuk pada suasana yang memang sudah harus tancap gas. Bisa dibilang tidak ada warming up-nya. Tapi tentu saja bahwa kearifan demi kearifan harus terus dikomunikasikan," katanya. 

"Maka kearifan demi kearifan, klarifikasi demi klarifikasi, verifikasi demi verifikasi harus dilakukan secara lebih detail," tambahnya. 

Menyampaikan sambutan. (Ist) 

Khofifah mengatakan, akan selalu ada kelompok orang yang tidak menyadari kesensitifan suatu isu dalam konten yang diunggah. Untuk itu, dibutuhkan pengawasan sekaligus edukasi untuk mengontrol arus informasi agar demokrasi dan kebebasan berpendapat berseiring dengan upaya saling menghormati dan menghargai.

"Lalu lintas informasi hari ini pasti lebih crowded. Dari kontennya maupun dari substansi yang mungkin tidak berseiring dengan kredibilitas yang harus dijaga. Tapi tidak semua harus melibatkan APH," katanya. 

"Kita harus tetap membangun kearifan dengan melakukan sosialisasi, edukasi dan literasi. Saya rasa ada format-format di mana kita bisa bersosmed secara bijak, menyampaikan informasi secara bijak, bertanggungjawab dan merespon juga secara bijak," tambah Khofifah. 

Mantan Menteri Sosial RI itu berharap bahwa setiap anggota yang dilantik hari ini dapat menjadi pendingin suasana. 

Proses pelantikan. (Ist) 

"Bahwa harus ada penyejuk suasana karena komisioner ini masuk di situasi yang sudah panas. Karena kalau udara panas, hati panas, pikiran panas, jadi tidak baik. Itulah kenapa di Pemprov ini selalu ada sholawat, agar menjadi penyejuk untuk kita semua," katanya. 

Dirinya kemudian menjelaskan, sholawat dan ibadah lainnya seperti sedekah bahkan dapat menghalangi datangnya masibah.

"Mudah-mudahan terus menerus kehidupan kita mengarah ke kebaikan demi kebaikan. Dan Allah memberikan kekuatan kepada kita semua untuk menjalankan amanah dengan sebaik-baiknya. Selamat menjalankan tugas, sehat, sukses, berkah," pungkasnya. (zainul)

b-news.id skyscraper

Berita Lainnya

b-news.id skyscraper