Kuota KUR Bank Jatim Naik Pesat, Bantu UMKM Naik Kelas

Bank Jatim menggelar sosialisasi  kebijakan penyaluran KUR Tahun 2024 dan Evaluasi tahun 2023 di Hotel Aston Batu. (Ist)
Bank Jatim menggelar sosialisasi kebijakan penyaluran KUR Tahun 2024 dan Evaluasi tahun 2023 di Hotel Aston Batu. (Ist)
b-news.id leaderboard

BATU | B-news.id -  Penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (bankjatim) kepada pelaku UMKM terus menunjukkan performa yang positif dari tahun ke tahun.

Hal itu disampaikan oleh Direktur Mikro, Ritel, dan Menengah bankjatim R. Arief Wicaksono dalam kegiatan Sosialisasi Kebijakan Penyaluran KUR Tahun 2024 dan Evaluasi Penyaluran KUR Tahun 2023 pada hari Jumat (5/1). 

Bertempat di Hotel Aston Batu, sosialisasi tersebut dihadiri oleh Asisten Deputi Pasar Modal dan Lembaga Keuangan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Gede Edy Prasetya, Direktur Kelembagaan dan Pelayanan PT Jamkrindo (Persero) Abdul Bari, Pemimpin Wilayah 4 Jatim PT Askrindo (Persero) I Gede Putra Wijaya, Pjs. Vice President Kredit Mikro bankjatim Teguh Sunyoto, Pjs. Vice President Kredit Ritel dan Menengah bankjatim Firman Iswahyudi M, serta Para Pemimpin Cabang bankjatim.

Arief menjelaskan, program KUR adalah kredit/pembiayaan modal kerja dan/atau invetasi kepada debitur individu/perseorangan, badan usaha, dan/atau kelompok usaha yang produktif dan layak (feasible) namun belum memiliki agunan tambahan (unbankable).

Tujuannya, meningkatkan dan memperluas akses pembiayaan kepada usaha produktif, meningkatkan kapasitas daya saing UMKM, serta mendorong pertumbuhan ekonomi. 

”Kami bersyukur dalam perkembangannya, KUR bankjatim mendapatkan antusias luar biasa di kalangan masyarakat Jawa Timur, khususnya pelaku UMKM. Hal tersebut dibuktikan dengan terus meningkatnya kuota dan angka penyaluran KUR bankjatim terhadap pelaku usaha sejak tahun 2021,” paparnya.

Arief Wicaksono Direktur Mikro, Ritel dan Menengah Bank Jatim. (Ist) 

Dia mengungkapkan, pada tahun 2021, bankjatim mendapat kuota KUR sebesar Rp 700 miliar. Dari angka tersebut, yang berhasil disalurkan sebesar 88,7 persen. ”Untuk jumlah debitur KUR tahun 2021 sendiri sebanyak 4.928,” tutur Arief.

Selanjutnya, tahun 2022 bankjatim berhasil memperoleh kuota KUR senilai Rp 2,5 triliun. Prosentase penyalurannya sekitar 95,19 persen dengan jumlah debitur 19.159 orang. ”Angkanya meningkat signifikan. Maka dari itu pada tahun tersebut, bankjatim berhasil mendapat penghargaan sebagai bank penyalur kredit KUR terbaik se-Jawa Timur,” tegas Arief. Selanjutnya tahun 2023 kuota KUR bankjatim juga meningkat lagi yaitu di angka Rp 2,89 triliun. Yang sukses disalurkan sekitar 96 persennya dengan jumlah debitur 22.253. 

Menurut Arief, semua data tersebut menunjukkan bahwa bankjatim sangat dipercaya oleh pemerintah untuk menjadi mitra KUR. Terlebih lagi, tahun ini bankjatim juga telah dipercaya untuk menyalurkan KUR Syariah. Sejak dilaunching November 2023, antusiasme masyarakat terhadap KUR Syariah bankjatim cukup tinggi. ”Dalam dua bulan pertama ini, KUR Syariah bankjatim sudah bisa realisasi Rp 11,959 miliar. Kami optimis KUR Syariah akan tumbuh pesat mengingat di Jawa Timur banyak sekali pondok pesantren,” tambahnya.

Pihaknya berharap, kegiatan sosialisasi seperti ini dapat dilakukan secara berkelanjutan sebagai wujud bankjatim hadir dalam memenuhi kebutuhan finansial masyarakat Jawa Timur, khususnya bagi pelaku UMKM. ”Seperti yang diketahui bersama, UMKM punya peran penting dan strategis dalam perekonomian Indonesia, khususnya di Jawa Timur. Sebab, pelaku UMKM merupakan bagian terbesar dari seluruh aktivitas ekonomi rakyat dan sekaligus penopang perekonomian Indonesia yang memiliki kontribusi terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dan penyerapan tenaga kerja cukup besar. Jadi harus didukung keberadaannya,” tegas Arief. 

Oleh karena itu, support program pembiayaan dinilai sangat penting karena dapat menumbuhkan pelaku usaha baru serta bisa meningkatkan daya saing UMKM agar mampu meningkat ke skala usaha yang lebih besar lagi. ”Kami tentu berharap dengan adanya program KUR ini dapat membuat UMKM bertransformasi dan naik kelas menjadi usaha menengah sampai usaha besar,” tegas Arief.

Gede Edy Prasetya, Asisten Deputy Pasar Modal dan Lembaga Keuangan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian. (Ist) 

Sementara itu, dalam paparannya, Asisten Deputi Pasar Modal dan Lembaga Keuangan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Gede Edy Prasetya menjelaskan, penyaluran KUR di Provinsi Jawa Timur sejak Januari 2023 sampai dengan 31 Desember 2023 telah mencapai Rp 39,9 triliun dan telah disalurkan kepada 777.659 debitur. ”Angka ini terbesar kedua secara nasional,” ucapnya. Adapun porsi terbesar penyaluran KUR di Jawa Timur selama 2023 berada di sektor perdagangan (42,09 persen), pertanian (34,47 persen), dan jasa-jasa (13,86 persen).

Gede mengatakan, bankjatim menjadi penyalur KUR terbesar keempat di Jawa Timur dengan total penyaluran sebesar Rp 2,76 triliun kepada 21.842 debitur. ”Kami sangat mengapresiasi kinerja penyaluran KUR bankjatim yang terus tumbuh positif. Untuk tahun 2024, total plafon penyaluran KUR bankjatim berada di angka Rp 3,75 triliun. Rinciannya, KUR konvensional Rp 3,4 triliun dan KUR Syariah Rp 306 miliar,” paparnya. 

Untuk di tingkat nasional, Gede menuturkan, realisasi KUR Januari 2023 – Desember 2023 sebesar Rp 260,09 triliun dan diberikan kepada 4,64 juta debitur. ”Penyaluran KUR selama 2023 berdasarkan jenis yaitu KUR Super Mikro (1,71 persen), KUR Mikro (64,16 persen), KUR Kecil (34,12 persen), dan KUR Penempatan PMI (0,0122 persen),” ucapnya. (yes)

b-news.id skyscraper

Berita Lainnya

b-news.id skyscraper